Pangeran Katak

The Prince of Frog >> English version

Folklor dari Bali

BALI dilanda kemarau panjang. Kekeringan terjadi di mana-mana. Banyak orang yang sakit. Mereka tidak memiliki cukup air. Anak-anak dan orang tua lah yang paling menderita dan beberapa dari mereka tidak bisa menahan rasa sakit lebih lama lagi, sehingga perlahan-lahan mereka meninggal. Bencana itu juga dirasakan oleh hewan. Mereka terkulai sangat lemah.

Rakyat menjadi bingung. Mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan. Mereka telah berdoa dan meminta dewa untuk mengirim mereka hujan. Mereka membutuhkan air buruk. Tapi tetap, hujan tidak jatuh belum.

Dan akhirnya, salah satu dewa turun ke bumi. Dia adalah Dewa Kegelapan.

"Bencana ini adalah hukuman untukmu semua. Kau tidak lagi peduli kepada orang lain dan hanya memikirkan diri sendiri," kata Allah Darkness.

"Maafkan kami. Kami berjanji untuk bersikap baik kepada orang lain. Dan apa yang harus kita lakukan untuk mengakhiri bencana ini?" tanya salah seorang warga.

"Sangat mudah. ​​Saya perlu satu pemuda yang bersedia mengorbankan dirinya. Aku akan mengubahnya menjadi katak. Dia akan bernyanyi untuk membuat hujan turun. Dan dia bisa berubah kembali menjadi manusia jika ia dapat menemukan seorang gadis yang benar-benar mencintai dia sebagai kodok."

Orang-orang menatap satu sama lain. Mereka tidak bisa berkata-kata, mereka harus mencari pria yang bersedia untuk berubah menjadi katak. Dan tidak ada yang ingin melakukannya. Rakyat hampir menyerah. Bencana itu semakin parah dan hujan harus segera turun. Jika tidak, lebih banyak rKYt dan ternak yang mati.

Pangeran Putu Oka sangat sedih melihat kondisi tersebut. Dia berpikir dia harus melakukan sesuatu untuk mengakhiri bencana. Akhirnya dia rela mengorbankan dirinya dan berubah menjadi katak.

Dewa kegelapan merubah pangeran Putu Oka menjadi katak. Orang-orang sangat tersentuh melihat bagaimana ia dikorbankan untuk rakyat. Dan setelah ia menjadi kodok, pangeran segera menyanyikan lagu-lagu. Dan berhasil! Perlahan-lahan, langit menjadi gelap. Kemudian hal yang menakjubkan terjadi. Hujan turun!

Rakyat sangat senang. Mereka memiliki banyak air. Ternak yang segar dan sawah yang hijau. Dan tentu saja, Pangeran Putu Oka juga senang. Apa yang dia lakukan sangat bermanfaat bagi rakyat. Pengorbanannya tidak sia-sia. Namun ia perlahan-lahan menjadi sangat kesepian. Dia ingin bertemu teman-temannya dan bermain dengan mereka. Tapi tidak ada yang ingin bermain dengan seekor kodok.

Pangeran katak tidak menyerah. Dia tahu dia harus menemukan gadis yang mencintainya, sehingga dia bisa mengubah kembali menjadi manusia.

Pangeran memulai perjalanannya. Dia tiba di istana. Ada seorang gadis cantik di taman. Dia tampak sangat sedih. Pangeran kodok datang ke arah gadis itu.

"Ada apa? Kamu tampak sangat sedih," tanya katak.

Gadis itu terkejut melihat seekor katak yang bisa berbicara seperti manusia. Dan akhirnya dia menjawabnya.

"Aku kehilangan cincin di kolam. Tidak ada yang bisa membantuku. Itu adalah cincin favorit. Aku benar-benar sedih."

"Jangan khawatir, saya dapat membantu Anda," kata katak.

Dia segera berenang ke kolam. Dia tidak memiliki masalah menemukan cincin yang hilang. Dan ketika ia menemukannya, ia berenang ke permukaan dan memberikannya kepada gadis itu.

"Terima kasih banyak. Anda adalah satu-satunya yang bisa membantuku. Saya benar-benar mencintai Anda," kata gadis itu.

"Benarkah?" katak tersenyum.

Dia tahu perjalanannya untuk menemukan seorang gadis yang bisa mencintainya baru saja berakhir. Dan dia benar, ia perlahan-lahan berubah kembali menjadi manusia. Gadis itu begitu terkejut ketika katak berubah menjadi seorang pria yang tampan.

Namun dia juga senang bertemu pria muda yang tampan. Mereka jatuh cinta dan kemudian mereka menikah. Mereka hidup bahagia selamanya.

Bali

Batara Kala

Koala


Cute Baby Koala
Pencil on Paper
by Winry Marini 2016

Popular Posts