Cindelaras



Cindelaras >> English version click here

Cerita Rakyat dari Jawa Timur

RADEN Putra adalah raja dari kerajaan Jenggala. Dia memiliki seorang ratu yang jelita. Selain itu, raja juga memiliki selir yang cantik. Tidak seperti ratu, selir memiliki kepribadian buruk. Dia cemburu dengan ratu, jadi dia berencana untuk membuat ratu meninggalkan istana. Dengan demikian, dia bisa menjadi ratu yang baru .

Selir meminta penyembuh istana untuk membantunya melakukan rencana buruk. Mereka mengatakan kepada raja bahwa ratu ingin meracuninya. Raja marah. Dia mengirim ratu ke hutan. Ini adalah hukuman untuknya. Ada satu hal yang tidak diketahui raja, ratu sedang hamil.

Setelah beberapa bulan tinggal di hutan, Ratu melahirkan seorang bayi laki-laki yang sehat. Dia menamainya Cindelaras. Ia dibesarkan sebagai pria muda yang baik, sehat, dan tampan. Suatu hari, sementara Cindelaras membantu ibunya untuk mengumpulkan beberapa kebakaran hutan, seekor elang menjatuhkan telur. Dia mengambil telur dan hati-hati merawat itu.

Telur menetas menjadi ayam dan kemudian menjadi seekor ayam jantan yang kuat. Ayam itu memiliki kekutan magis. Ia sangat kuat dan terampil dalam pertempuran dengan ayam jantan lainnya. Selain itu, ayam itu juga bisa menyanyi. Lagu ini adalah tentang Cindelaras dan ayahnya, Raden Putra. 

"Tuanku adalah Cindelaras. Dia tinggal di hutan. Ayahnya adalah seorang raja. Namanya Raden Putra." 

Ayam sering menyanyikan lagu tersebut.

Ketika Cindelaras pertama kali mendengar lagu itu, ia mengabaikannya. Namun, ia tidak bisa tahan lagi. Dia berbicara kepada ibunya tentang hal itu. Ibunya menceritakan seluruhnya. Cindelaras sangat terkejut. Dia memutuskan untuk pergi ke istana untuk bertemu raja, ayahnya. Cindelaras juga membawa ayam jantan untuk pergi ke istana.

Dalam perjalanan untuk pergi ke sana, ia bertemu dengan beberapa orang. Mereka meminta dia untuk melawan ayam dengan ayam jantan mereka. Ayam Cindelaras memenangkan pertarungan. Dia menang lagi dan lagi. Raja Raden Putra mendengar berita tentang ayam Cindelaras. Jadi, ia mengundang Cindelaras ke istana untuk melawan ayam dengan ayam raja.

Raja membuat taruhan. Jika ayam Cindelaras memenangkan pertarungan, ia akan mendapatkan perhiasan semua raja. Namun, jika ayam Cindelaras kalah, ia akan dihukum penjara. Kedua ayam jantan bertempur dengan gagah berani. Hanya dalam beberapa menit, ayam Cindelaras memenangkan pertarungan! Kemudian, ayam menyanyikan lagu tersebut.

Raja terkejut, ia bertanya siapa Cindelaras. Dia kemudian mengatakan kepada raja tentang ibunya yang tinggal di hutan. Kemudian, penyembuh istana mengakui kesalahannya. Dia mengatakan bahwa ratu tidak bersalah. Dia pernah mencoba untuk membunuh raja. Raja sangat marah. Ia memerintahkan selir untuk dikirim kepenjara. Raja segera pergi ke hutan untuk menjemput istrinya. Dia meminta maaf karena mengirimnya ke hutan dan mengangkatnya menjadi ratu kembali.**