Legenda Singaraja



The Legend of Singaraja >> English version

Folklore dari Bali

SRI Sagening adalah raja Klungkung Raya, Bali. Dia memiliki banyak istri. Istri terakhirnya adalah Ni Luh Pasek. Dia adalah istri yang paling indah dan yang membuat istri lainnya iri. Mereka sering mengatakan hal-hal buruk kepada raja. Sayangnya, raja dipengaruhi dan ia akhirnya bertanya Ni Luh Pasek untuk meninggalkan istana. Ni Luh Pasek sangat sedih, tapi dia tidak punya pilihan lain. Dia menjadi sangat sedih ketika dia tahu bahwa dia hamil!

Ni Luh Pasek tiba di sebuah desa. Seorang pria tua merasa sangat kasihan dengan kondisinya. Namanya Jelantik Bogol. Dia adalah orang suci dan memiliki kekuatan supranatural. Ia menikah Ni Luh Pasek. Dan saat bayi lahir, Jelantik Bogol menamainya I Gusti Gede. Dia mencintai I Gusti Gede seperti anaknya sendiri.

I Gusti Gede tumbuh sebagai orang kuat. Dia juga menguasai banyak keterampilan seperti seni bela diri dan kekuatan supranatural. Ayah tirinya mengajarinya keterampilan. Suatu hari ayah tirinya memintanya untuk pergi ke sebuah hutan di Den Bukit. Itu adalah tempat Ni Luh Pasek lahir. Jelantik Bogol memintanya untuk pergi ke sana untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan supranatural.

Sebelum ia pergi, ayah tirinya memberinya dua senjata, tombak dan keris, itu bergelombang ganda berbilah belati tradisional. I Gusti Gede melakukannya. Dia pergi ke Den Bukit dan bermeditasi. Sementara ia sedang bermeditasi, semangat hutan datang kepadanya. semangat berbicara kepadanya.

"Anda akan menjadi raja besar. Pergi ke Panumbang pantai, membantu orang-orang di sana."

I Gusti Gede melanjutkan perjalanannya. Ketika ia tiba di Pantai Panombangan, ada insiden. Ada sebuah kapal dari Bugis tenggelam di pantai. Orang-orang telah mencoba untuk membantu, tetapi mereka tidak berhasil.

I Gusti Gede ingin membantu. Dia meminta orang-orang untuk menjauh dari kapal. Dia berdoa dan mengambil hos senjata. Tiba-tiba, dua roh besar keluar dari tombak dan keris.

I Gusti Gede meminta roh untuk menarik kapal tenggelam kembali ke laut. Orang-orang tidak bisa melihat roh. Mereka hanya melihat I Gusti Gede bergerak tangannya. Roh-roh perlahan-lahan menarik kapal. Hanya dalam satu menit, sebuah kapal baru saja kembali di laut. Pemilik ini sangat senang. Dia memberi beberapa kekayaannya untuk I Gusti Gede. Orang kagum dengan kekuatannya. mereka menamainya sebagai I Gusti Panji Sakti.

I Gusti Panji Sakti kembali ke Den Bukit. Dia mulai membangun desa. Orang-orang datang satu per satu. I Gusti panji Sakti melindungi mereka dari orang jahat. Perlahan-lahan desa menjadi sebuah kerajaan. I Gusti Panji Sakti menjadi raja dan dia bernama kerajaan sebagai Sukasada.

Sukasada menjadi kerajaan besar, I Gusti Panji Sakti merencanakan untuk membuat kerajaan lain. Dia membuka daerah baru. Itu penuh dengan pohon Buleleng. Oleh karena itu ia menamai kerajaan sebagai Buleleng Raya.

Dia juga membangun sebuah istana yang besar. Orang menamakannya Singaraja, berasal dari kata Singa an Raja. Dengan kekuasaannya, I Gusti Panji Sakti adalah seperti singa. Dia selalu melindungi rakyatnya dari orang jahat. Sementara ia menjadi raja, Kerajaan Buleleng aman dan makmur. *** 

No comments: