Legenda Pulau Kantan

The Legend of Kantan Island >> English Version

Folklor dari Sumatera Utara

DAHULU kala di Labuhan Batu, Sumatera Utara hiduplah seorang janda tua dengan anaknya bernama Kantan. Suaminya meninggal ketika Kantan masih bayi. Mereka tinggal di sebuah desa tidak jauh dari hutan. Mereka miskin.

Suatu malam, ibu Kantan ini memiliki mimpi. Seorang pria tua datang padanya dan memintanya untuk pergi ke hutan. Di bawah pohon besar, orang tua memintanya untuk menggali lubang. Dia akan menemukan sesuatu yang sangat berharga.

Ibu Kantan tahu itu bukan mimpi biasa. Jadi, dia meminta Kantan untuk pergi ke hutan dengannya. Ketika mereka menemukan sebuah pohon besar, Kantan menggali lubang. Kemudian, mereka menemukan sebuah kotak. Ketika mereka membukanya, mereka melihat tongkat emas yang sangat indah.

"Ibu, kita harus menjual ini. Kita akan sangat kaya!" Kata Kantan.

"Kamu benar. Tongkat emas ini begitu indah. Ibu yakin seseorang bersedia membayar dengan banyak uang. Tapi siapa yang akan membeli tongkat ini? Semua tetangga kita miskin. "

"Jangan khawatir, ibu. Aku akan pergi ke pulau lain untuk menjualnya. Aku akan menemukan orang yang sangat kaya untuk membeli tongkat emas ini," kata Kantan.

Kemudian, Kantan berlayar laut untuk pergi ke pulau Malaka. Ketika ia tiba di sana, Kantan metawarkan tongkat untuk pedagang. Tapi mereka tidak bisa membayarnya. Kantan meminta mereka membelinya dengan harga mahal.

Berita itu menyebar sangat cepat. Semua orang di Malaka tahu bahwa Kantan memiliki tongkat emas yang indah. Raja juga mendengar itu. Dia meminta tentara untuk membawa Kantan ke istananya. Taja ingin melihat tongkat.

"Kamu benar. tongkat ini sangat indah," kata raja setelah Kantan menunjukkan padanya tongkat.

Raja kemudian melanjutkan, "Saya ingin memiliki tongkat ini. Tapi aku tidak akan memberi Anda banyak uang. Saya akan meminta Anda untuk menikahi putri saya. Anda dapat tinggal di sini di istana dan kemudian Anda dapat menjadi raja untuk menggantikan saya," kata raja.

Kantan langsung setuju. Tidak lama setelah itu, mereka menikah dan tinggal di istana. Kantan sangat senang dan mulai melupakan ibunya di desa.

Sementara itu, istri Kantan selalu bertanya tentang ibunya. Istrinya benar-benar ingin bertemu ibu mertuanya. Kantan setuju. Dengan kapal besar, mereka berlayar ke kampung halaman Kantan ini. Ketika mereka tiba, semua penduduk desa terkejut melihat Kantan. Dia adalah seorang pangeran! Mereka kemudian mengatakan kepada semua orang tentang Kantan.

Akhirnya, ibu Kantan ini mendengar berita itu. Dia sangat senang. Ketika ia tiba di kapal, ia segera memanggil nama Kantan ini.

"Kantan! Kantan! Ini aku, aku ibumu. "

Tapi Kantan mengabaikannya. Dia merasa malu dengan ibunya. Dia adalah seorang wanita tua dan mengenakan baju compang-camping. Ketika istrinya bertanya, Kantan hanya mengatakan dia adalah seorang wanita gila berpura-pura menjadi ibunya.

Ibu Kantan adalah sangat sedih. Dia berdoa kepada Tuhan. Tiba-tiba, badai besar menyerang! gelombang besar menelan kapal besar Kantan. Ketika badai itu pergi, perlahan sebuah pulau muncul. Sejak itu, orang yang bernama pulau itu sebagai Pulau Kantan. ***

Bukit Gajah Bobok, Sumatra Utara

No comments: