Bulu Pamali

Bulu Pamali >> English Version

Folklore dari Maluku

SEKALI waktu, ada seorang pria miskin bernama Yongker. Ia suka membantu dan baik hati. Orang menyukainya karena kapan saja orang membutuhkan bantuan, Yongker selalu siap.

Untuk mendapatkan hidupnya, Yongker dijual kayu bakar. Untuk mendapatkan hutan, ia pergi ke hutan. Setelah itu, ia dijual ke orang-orang yang membutuhkan mereka.

Ini adalah hari yang cerah. Yongker pergi ke hutan. Dia melihat sekeliling untuk menemukan hutan yang baik. Namun, ia masih tidak bisa menemukan salah satu dari mereka.

Itu hampir gelap, Yongker ingin tinggal dan flnd tempat yang baik untuk tidur. Dia pikir dia akan pulang di pagi hari.

Yongker menemukan tempat yang nyaman. Itu tampak seperti seseorang yang sudah dibersihkan dan membuat tempat sebagai tempat yang baik untuk beristirahat.

Yongker sangat senang. Dia tidak pernah melihat tempat yang baik untuk beristirahat seperti itu.

Itu pagi dan Yongker masih tidur. Tiba-tiba seorang pria tua membangunkannya.

"Hei! Bangun! Ini adalah tempat saya! Apa yang kau lakukan di sini? Siapa yang are'you ?!" teriak orang tua itu.

Yongkerwas sangat terkejut! Dia bingung. Pada awalnya, dia lupa di mana dia. Lalu ia ingat bahwa ia sedang tidur di hutan.

"Jawab aku! Siapa kau dan apa yang Anda lakukan di sini di tempat saya ?!" teriak orang tua itu. Dia marah karena Yongker tidak menanggapi dia.

"Aku sangat menyesal Sir. Maafkan aku. Nama saya Yongker. Aku tersesat tadi malam," Yongker melihat ke bawah. Dia menunjukkan betapa menyesalnya dia.

"Apa yang Anda lakukan di sini di hutan ini?" tanya orang tua itu.

'T mengumpulkan kayu bakar kemudian menjualnya, Sir."

"Apakah Anda tidak punya pekerjaan lain?"

"Tidak, Sir ... ini hanya pekerjaan saya," kata Yongker.

Orang tua merasa menyesal Yongker. Dia terharu melihat semangat Yongker untuk hidup. Dia ingin memberinya hadiah.

"Yongker, aku tahu kau adalah orang yang baik. Saya ingin memberi Anda kekuatan besar. Dengan kekuatan, Anda tidak akan merasa sakit. Tidak ada yang bisa menyakiti Anda. Gunakan kekuatan bijak," kata orang tua.

Kemudian h.e pergi ke beberapa pohon bambu. Dia mengambil satu bambu kemudian ditusuk Yongker. Anehnya, Yongker tidak merasa sakit. Sebaliknya, ia merasa sangat kuat dan sehat.

"Terima kasih, Pak," kata Yongker.

Namun, orang tua itu pergi.

"Pak ... mana?" Yongker melihat sekeliling tapi ia tidak bisa menemukan orang tua.

Hebatnya, pohon-pohon bambu juga hilang. Yongker pulang.

Dalam perjalanan pulang, ia bertemu dengan beberapa perampok. Mereka ingin merampoknya.

"Saya tidak punya apa-apa," kata Yongker.

Sayangnya, para perampok tidak percaya padanya. Mereka menyerang dia. Salah satu perampok ditikam Yongker. Hebatnya Yongker baik-baik saja. Dia tidak merasa sakit. Para perampok itu takut, Mereka semua lari.

Semua penduduk desa senang ketika mereka tahu bahwa Yongker telah menjadi orang yang sangat kuat. Yorgker sudah berjanji kepada mereka bahwa ia akan menggunakan kekuasaannya hanya untuk hal-hal baik.

Orang-orang kemudian diberi nama tempat di mana Yongker bertemu orang tua sebagai Bulu Pamali. Bulu berarti 'bambu' dan Pamali berarti 'hilang secara misterius'. ***

Bambu

No comments: