Dohong dan Sang Putri

Dohong and the Princess >> English Version

Cerita Rakyat dari Kalimantan Tengah

Ada seorang putri cantik. Namanya adalah Putri Intan. Orang-orang takjub melihat betapa cantiknya dia. Putri Intan adalah gadis pemalu. Dia selalu merasa canggung saat orang-orang menatapnya.

Di istana, ada beberapa wanita yang sedang menunggu. Ada seorang dayang yang benar-benar cemburu dengan sang putri. Dia membenci saat orang membicarakan kecantikan sang putri.

Dayang ingin sang putri meninggalkan istana! Dia punya rencana buruk. Dia menyebarkan rumor buruk tentang sang putri. Dia mengatakan kepada raja bahwa sang putri sombong terhadap orang-orang. Dia juga mengatakan kepadanya bahwa sang putri berperilaku buruk. Untuk membuatnya lebih buruk, sang dayang juga mengatakan kepada orang-orang bahwa sang putri akan melakukan sesuatu yang buruk kepada raja. Orang-orang mencintai raja mereka dan mereka membenci berita itu.

Pelan-pelan, orang-orang membenci sang putri dan sayangnya raja juga percaya apa yang dikatakan oleh wanita tersebut. Raja tidak bisa mengendalikan emosinya lagi. Dia meminta sang putri untuk meninggalkan istana!

Sang putri menangis. Dia tidak mengerti mengapa ayahnya dan orang-orang sangat membencinya. Sang putri berjalan dan berjalan. Dia tidak tahu ke mana harus pergi. Dia tersesat di hutan. Sementara dia mencari tempat untuk beristirahat, dia bertemu dengan seorang penyihir. Dia juga mendengar tentang perilaku buruk sang putri. Penyihir mengutuk sang putri menjadi seekor burung!

"Anda bisa menjadi manusia lagi jika Anda menemukan pria yang benar-benar mencintai Anda, "kata si penyihir.

Sang putri tak berdaya. Dia tidak pernah berpikir bahwa hidupnya akan sangat menyedihkan ini. Dia segera terbang menjauh dan meninggalkan penyihir itu.

Sang putri merasa lapar. Dia melihat beberapa makanan di sebatang pohon. Dia bertengger di cabang mulai makan.

Saat dia menikmati makan makanannya, tiba-tiba sangkar jatuh. Dia terkunci di dalam sangkar burung. Dia meminta bantuan tapi tidak ada yang mendengarnya. Sang putri sangat lelah dan lemah. Dia tertidur.

Sang putri terbangun. Dia merasa sangkar burung itu bergerak. Dia melihat seorang pria tampan gemetar sangkar burung. Namanya Dohong. Dia memiliki kandang burung itu. Dia sangat senang melihat burung yang indah di dalam sangkarnya.

Sang putri berkata, "Tolong bantu saya ..."

Dohong sangat terkejut!

"Kamu bisa bicara?" Tanya Dohong gugup.

"Ya, saya bisa, saya bukan burung asli, nama saya Putri Intan, penyihir telah mengutuk saya menjadi seekor burung."

Dohong tidak percaya apa yang dia katakan.

Dia bertanya, "Jika Anda benar-benar Putri Intan, mengapa Anda di hutan?"

Sang putri menjelaskan semua kejadian itu kepada Dohong. Dia memberitahunya bahwa ayahnya membencinya. Dohong sangat tersentuh mendengar pengalaman buruk sang putri. Dia membuka kandang dan membiarkan burung terbang. Namun, sang putri tidak meninggalkan pria tersebut. Dia memintanya untuk menunjukkan jalannya ke istana.

"Jangan khawatir, saya akan membawa Anda ke istana, saya juga mendengar kabar buruk tentang Anda, tapi tidak seperti yang lainnya, saya tidak percaya rumor itu. Saya yakin Anda tidak seburuk yang mereka katakan. , Kamu sangat baik hati kepada orang-orang. Dan sejujurnya, aku jatuh cinta padamu," kata Dohong.

Sang putri tersenyum. Dia baru saja menemukan pria yang mencintainya. Perlahan, sang putri mulai berubah kembali sebagai manusia lagi:

Dohong terdiam. Burung yang tertangkapnya baru saja berubah menjadi wanita cantik. Dia memang Putri Intan yang cantik! Bersama Dohong, sang putri pergi ke istana. Mereka bertemu raja dan menjelaskan semuanya.

Raja menyesali keputusannya yang buruk untuk meminta putrinya meninggalkan istana. Dia mulai bertanya kepada orang-orang tentang orang yang menyebarkan rumor tersebut. Orang mengatakan bahwa itu adalah dari sang dayang. Raja marah! Dia menghukum dayang. Setelah itu Dohong dan sang putri menikah. Mereka hidup bahagia. ***

Whiskered Treeswift
(Hemiprocne comata)

No comments: