Raja Baru

The New King | English Version

Cerita rakyat dari Lampung

SEMUA binatang di hutan gelisah. Mereka mendengar beberapa orang datang ke hutan untuk memburu mereka. Mereka mendengar pemburu-pemburu itu akan membunuh mereka. Pemburu tidak hanya membunuh binatang. Mereka juga melakukan hal-hal yang mengerikan setelah hewan-hewan itu mati seperti melepaskan taring gajah, mengupas kulit harimau dan ular, memotong kepala rusa dan menjadikannya hiasan di dinding, dan benda-benda mengerikan lainnya.

Raja hutan adalah seekor singa. Dia memanggil semua hewan untuk berkumpul di lapangan terbuka. Mereka mengadakan pertemuan. Singa mencoba menenangkan mereka.

"Tenang ... saya akan memastikan mereka tidak akan memburu kita! Saya akan melawan para pemburu, semoga berhasil!"

Singa itu berjalan dengan anggun. Dia sangat bertanggung jawab dan dia selalu melindungi semua binatang. Itulah sebabnya semua binatang sangat mencintainya.

Singa sedang menunggu di bawah pohon besar. Dia mencium manusia berada di dekatnya. Dia berencana menyerang para pemburu. Dia bersembunyi di balik pohon dan saat waktunya tepat, dia akan melompat dan menyerang para pemburu.

Dia sedang menunggu ... lalu dia melompat! Ia menyerang seorang manusia yang berjalan di depan.

Sayangnya, singa itu tidak tahu bahwa ada manusia lain di belakangnya dan orang-orang itu membawa senjata! Mereka menembak singa itu! Singa itu langsung mati.

Semua binatang sedih. Tanpa raja mereka, mereka sangat tidak berdaya.

Mereka tidak tahu harus berbuat apa. Mereka harus memilih raja baru.

"Bukan, bukan aku, tubuhku besar dan aku tidak bisa bergerak cepat, aku tidak bisa melindungimu," kata gajah itu saat bertemu untuk memilih raja baru.

"Bukan aku juga ... Bukan, bukan aku." Semua binatang menolak menjadi yang baru. raja.

Tiba-tiba monyet berbicara.

"Saya akan menjadi raja baru Anda Lihatlah tubuhku sama dengan tubuh manusia Baiklah, saya tahu manusia tidak memiliki ekor seperti saya. Tapi dibandingkan dengan hewan lain saya benar-benar terlihat seperti manusia Jadi saya juga bisa berpikir Seperti manusia, dan itu berarti aku bisa melindungi kalian semua. "

Semua binatang mengangguk. Mereka sepakat untuk memilih monyet sebagai raja baru mereka. Dan itu membuat monyet itu sangat bahagia. Ia segera memerintahkan hewan lain untuk memberinya banyak buah. Dia mengatakan bahwa dia membutuhkan buah untuk memberinya energi untuk berpikir.

Hari berlalu dan monyet itu tidak melakukan apapun. Dia hanya duduk di cabang pohon dan memakan buahnya. Dia malas dan membuat binatang lain kesal, karena para pemburu sudah berada di hutan.

Rubah adalah binatang yang paling kesal. Dia ingin memberi monyet itu sebuah pelajaran.

Dia merencanakan untuk mengelabui monyet tersebut. Dia mengatakan kepada monyet bahwa ada pohon yang penuh dengan buah-buahan yang lezat. Monyet itu sangat senang. Dia menanyakan arah pohon ke rubah. Dan setelah dia mengetahuinya, dia pergi ke pohon itu.

Monyet itu tidak tahu bahwa para pemburu memasang jebakan di bawah pohon. Dan saat monyet memanjat pohon, dia terjebak! Para pemburu segera menangkap monyet itu dan memasukkannya ke dalam sangkar. Rubah itu melihat dari kejauhan. Dia tertawa terbahak-bahak.

"Ha ha ha ... kamu bilang kamu pandai, tapi sebenarnya kamu sangat bodoh!"

Sejak itu binatang tidak memiliki raja dan mereka tinggal terpisah di hutan. ***

Singa Putih

No comments: