Danau Wekaburi

The Wekaburi Lake | English Version

Cerita rakyat dari Papua

Dulu, ada sebuah desa di Papua bernama Wekaburi. Masyarakat setempat secara teratur mengadakan pesta. Semua orang diundang. Mereka datang dan bersenang-senang untuk makan, minum dan menari. Namun, ada satu peraturan, yaitu penduduk desa tidak diizinkan untuk menari dengan seekor anjing, walaupun kebanyakan dari mereka memelihara anjing sebagai hewan peliharaan. Mereka sebenarnya mencintai anjing mereka namun ada kepercayaan bahwa menari dengan seekor anjing akan membuat hujan turun sangat deras yang akan membanjiri tempat mereka.

Kepala desa baru saja memberi tahu penduduk desa bahwa mereka akan mengadakan pesta tersebut. Dia meminta semua orang untuk bersiap-siap. Dia meminta beberapa orang untuk menyiapkan tempat itu. Bagaimana dengan makanannya? Nah, tidak perlu khawatir. Semua penduduk desa dengan sukarela membawa makanan dan minuman ke pesta tersebut. Semua orang senang, termasuk Isosi.

Isosi adalah seorang gadis cantik. Dia tinggal sendirian dengan neneknya. Isosi adalah yatim piatu. Orang tuanya meninggal saat dia masih bayi. Isosi punya kekasih. Namanya adalah Asya. Isosi ingin pergi ke pesta tersebut.

"Nenek, pernahkah Nenek mendengar bahwa kepala desa baru saja mengumumkan pesta yang akan datang?", tanya Isosi.

"Ya. Kenapa? Kamu mau kesana?"

"Aku tahu, tapi Asya tidak bisa menemaniku di sana, ada yang harus dilakukan, maukah Nenek pergi bersamaku?"

"Baiklah, tapi saya akan membawa anjing kita, saya ingin anjing itu melindungi. Ingat, pesta biasanya berakhir pada tengah malam," kata nenek itu.

Dia benar-benar mencintai anjing mereka.

"Itu ide bagus, Nenek," kata Isosi senang.

Mereka semua pergi ke pesta tersebut, Isosi, neneknya dan juga anjing mereka. Saat mereka tiba, pesta sudah dimulai. Mereka langsung bergabung dengan partai. Mereka makan makanan lezat. Mereka juga menari.

Anjing itu hanya menonton. Nenek itu meminta anjing itu untuk tinggal agak jauh dari pesta. Anjing itu tertegun.

Sayangnya, sesuatu yang buruk terjadi. Ada seorang penduduk desa yang menari dengan liar. Sepertinya dia tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri. Dia sengaja menginjak ekor anjingnya. Itu membuat anjing itu menjerit kesakitan.

Nenek Isosi sangat marah saat mengetahui bahwa anjing kesayangannya sangat menderita.

Nenek meminta pria itu untuk meminta maaf, tapi dia menolaknya. Sebagai gantinya dia menyalahkan anjing karena berada di dalam pesta. Nenek mengatakan bahwa anjing itu sudah jauh dari pesta. Itulah kesalahan pria untuk menari tak terkendali, itulah yang diperdebatkan nenek itu.

Karena pria tersebut menolak untuk meminta maaf, sang nenek kemudian melakukan sesuatu yang dilarang. Dia menari dengan anjingnya! Ya, sang nenek ingin menghibur si anjing dengan berdansa dengan anjing itu.

Tidak ada yang tahu bahwa nenek itu baru saja melanggar tradisi mereka untuk tidak berdansa dengan anjing mereka. Semua penduduk desa terus bersenang-senang.

Setelah nenek selesai menari, dia meminta Isosi untuk meninggalkan desa. Sementara mereka pergi, Asya, pacar Isosi, bertemu mereka. Isosi memintanya untuk meninggalkan desa. Mereka semua pergi ke bukit.

Kemudian hujan turun sangat deras dan tidak berhenti selama berminggu-minggu dan perlahan desa tersebut banjir. Begitu mengerikan sehingga seluruh desa berubah menjadi danau. Isosi dan Asya kemudian menikah. Mereka kemudian punya anak. Keturunan mereka kemudian tinggal di dekat danau. Mereka menamai danau tersebut sebagai Danau Wekaburi. **

New Guinea Singing Dog

No comments: